Adzan Saat Turun Hujan


Pertanyaan seorang jamaah dalam pengajian tadi mengingatkanku pada kejadian sekira 25 tahun lalu, saat saya masih duduk di kelas 2 Madrasah Diniyah. Saat itu, sore hari, hujan turun cukup lebat. Guru kami meminta kami keluar kelas untuk mengumandangkan adzan. Bukan adzan sebagai seruan untuk mendirikan shalat Ashar yang saat itu sore hari, melainkan adzan karena turun hujan.



Saya dan beberapa teman bergegas keluar kelas untuk mengumandangkan adzan, walaupun sebetulnya saya dan teman-teman tidak tahu apa maksud dan tujuan dari adzan tersebut. Mungkin agar hujannya cepat reda, batin kami.



Bagaimana sebenarnya ajaran Rasulullah tentang hal ini?




Telisik Hadits


Hadits pertama

حَدَّثَنَا عَبْدُ اللَّهِ بْنُ عَبْدِ الْوَهَّابِ، قَالَ: حَدَّثَنَا حَمَّادُ بْنُ زَيْدٍ، قَالَ: حَدَّثَنَا عَبْدُ الْحَمِيدِ صَاحِبُ الزِّيَادِيِّ، قَالَ: سَمِعْتُ عَبْدَ اللَّهِ بْنَ الْحَارِثِ، قَالَ: " خَطَبَنَا ابْنُ عَبَّاسٍ فِي يَوْمٍ ذِي رَدْغٍ، فَأَمَرَ الْمُؤَذِّنَ لَمَّا بَلَغَ حَيَّ عَلَى الصَّلَاةِ، قَالَ: قُلِ الصَّلَاةُ فِي الرِّحَالِ، فَنَظَرَ بَعْضُهُمْ إِلَى بَعْضٍ فَكَأَنَّهُمْ أَنْكَرُوا، فَقَالَ: كَأَنَّكُمْ أَنْكَرْتُمْ هَذَا، إِنَّ هَذَا فَعَلَهُ مَنْ هُوَ خَيْرٌ مِنِّي يَعْنِي النَّبِيَّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ إِنَّهَا عَزْمَةٌ وَإِنِّي كَرِهْتُ أَنْ أُحْرِجَكُمْ "

Abdullah bin Abdil-Wahhab telah menceritakan kepada kami, ia berkata: Hammad bin Zaid telah bercerita kepada kami, ia berkata: Abdul Hamid shahibu Az-Ziyadi telah menceritakan kepada kami, ia berkata: Aku mendengar Abdullah bin Al-Harits berkata: Ibnu Abbas pernah berkhutbah kepada kami pada hari yang ketika itu turun hujan. Lalu ia memerintahkan muadzdzin ketika sampai pada bacaan ‘hayya ‘alash-shalaah’: “Katakanlah: ash-sholaatu fir-rihaal (shalat di rumah-rumah kalian)”. Orang-orang pun saling berpandangan seakan-akan mereka mengingkarinya. Ibnu Abbas berkata: “Sepertinya kalian mengingkari (ucapanku) ini. Sesungguhnya hal tersebut pernah dilakukan orang yang lebih baik dariku, yaitu Nabi shallallaahu ‘alaihi wa sallam. Sesungguhnya shalat Jum’at adalah kewajiban, namun aku tidak suka membuat kalian merasa susah (jika harus mendatangi masjid saat hujan turun).” (HR. Bukhari)



Hadits kedua

حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ نُمَيْرٍ، حَدَّثَنَا أَبِي، حَدَّثَنَا عُبَيْدُ اللَّهِ، حَدَّثَنِي نَافِعٌ، عَنِ ابْنِ عُمَرَ، أَنَّهُ نَادَى بِالصَّلَاةِ فِي لَيْلَةٍ ذَاتِ بَرْدٍ، وَرِيحٍ، وَمَطَرٍ، فَقَالَ فِي آخِرِ نِدَائِهِ: أَلَا صَلُّوا فِي رِحَالِكُمْ، أَلَا صَلُّوا فِي الرِّحَالِ، ثُمَّ قَالَ: إِنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ كَانَ يَأْمُرُ الْمُؤَذِّنَ، إِذَا كَانَتْ لَيْلَةٌ بَارِدَةٌ، أَوْ ذَاتِ مَطَرٍ فِي السَّفَرِ، أَنْ يَقُولَ: أَلَا صَلُّوا فِي رِحَالِكُمْ

Muhammad bin Abdillah bin Numair telah bercerita kepada kami: ayahku telah menceritakan kepada kami: telah menceritakan kepada kami Ubaidullah: telah menceritakan kepadaku Nafi’, dari Ibnu Umar, bahwa Ibnu Umar pernah mengumandangkan adzan pada waktu malam yang dingin, berangin, dan hujan maka ia mengucapkan di akhir adzannya: alaa sholluu fii rihaalikum, alaa sholluu fir-rihaal (hendaknya kalian shalat di rumah-rumah kalian 2x). Kemudian ia melanjutkan: Apabila malam begitu dingin atau turun hujan ketika safar (perjalanan), Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam memerintahkan muadzdzin agar mengucapkan: alaa shollu fii rihaalikum”. (HR. Muslim)



Hadits ketiga

أَخْبَرَنَا مُحَمَّدُ بْنُ الْمُثَنَّى، قال: حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ جَعْفَرٍ، قال: حَدَّثَنَا شُعْبَةُ، عَنْ قَتَادَةَ، عَنْ أَبِي الْمَلِيحِ، عَنْ أَبِيهِ، قال: كُنَّا مَعَ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: بِحُنَيْنٍ فَأَصَابَنَا مَطَرٌ فَنَادَى مُنَادِي رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَنْ صَلُّوا فِي رِحَالِكُمْ
Telah mengabarkan kepada kami Muhammad bin Al-Mutsanna, ia berkata: Telah menceritakan kepada kami Muhammad bin Ja’far, ia berkata: Telah menceritakan kepada kami Syu’bah, dari Qatadah, dari Abul Malih, dari ayahnya, ia berkata: Kami pernah bersama Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam di Hunain yang ketika itu turun hujan. Lalu muadzdzin Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam mengumandangkan adzan: sholluu fii rihaalikum. (HR. An-Nasa’i)



Hadits keempat

حَدَّثَنِي عَلِيُّ بْنُ حُجْرٍ السَّعْدِيُّ، حَدَّثَنَا إِسْمَاعِيل، عَنْ عَبْدِ الْحَمِيدِ صَاحِبِ الزِّيَادِيِّ، عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ الْحَارِثِ، عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ عَبَّاسٍ، أَنَّهُ قَالَ لِمُؤَذِّنِهِ فِي يَوْمٍ مَطِيرٍ: إِذَا قُلْتَ: أَشْهَدُ أَنْ لَا إِلَهَ إِلَّا اللَّهُ، أَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا رَسُولُ اللَّهِ، فَلَا تَقُلْ: حَيَّ عَلَى الصَّلَاةِ، قُلْ: صَلُّوا فِي بُيُوتِكُمْ، قَالَ: فَكَأَنَّ النَّاسَ اسْتَنْكَرُوا ذَاكَ، فَقَالَ: أَتَعْجَبُونَ مِنْ ذَا، قَدْ فَعَلَ ذَا مَنْ هُوَ خَيْرٌ مِنِّي، إِنَّ الْجُمُعَةَ عَزْمَةٌ، وَإِنِّي كَرِهْتُ أَنْ أُخْرِجَكُمْ فَتَمْشُوا فِي الطِّينِ، وَالدَّحْضِ

Telah menceritakan kepadaku Ali bin Hujr As-Sa’diy: Telah menceritakan kepada kami Isma’il, dari Abdul Hamid bin Az-Ziyadi, dari Abdullah bin Al-Harits, dari Abdullah bin Abbas: Bahwasanya ia pernah berkata kepada mu’adzdzinnya ketika hari hujan: “Apabila engkau telah mengucapkan asyhadu an-laa ilaaha illallaah, asyhadu anna Muhammadan-Rasuulullah maka jangan engkau ucapkan: hayya ‘alash-shalaah, tetapi ucapkanlah: sholluu fii buyuutikum.” Sepertinya orang-orang mengingkari ucapan ini. Maka Ibnu Abbas berkata: “Apakah kalian heran dengan apa yang aku ucapkan? Sungguh, hal tersebut pernah dipraktikkan oleh orang yang lebih baik dariku. Sesungguhnya shalat Jum’at adalah kewajiban, namun aku tidak suka membuat kalian keluar rumah sehingga kalian berjalan di atas tanah yang berlumpur” (HR. Muslim)



Hadits kelima

أَخْبَرَنَا قُتَيْبَةُ، قال: حَدَّثَنَا سُفْيَانُ، عَنْ عَمْرِو بْنِ دِينَارٍ، عَنْ عَمْرِو بْنِ أَوْسٍ، يَقُولُ: أَنْبَأَنَا رَجُلٌ مِنْ ثَقِيفٍ، أَنَّهُ سَمِعَ مُنَادِيَ النَّبِيِّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَعْنِي فِي لَيْلَةٍ مَطِيرَةٍ فِي السَّفَرِ، يَقُولُ: " حَيَّ عَلَى الصَّلَاةِ حَيَّ عَلَى الْفَلَاحِ، صَلُّوا فِي رِحَالِكُمْ
Telah mengabarkan kepada kami Qutaibah, ia berkata: Telah menceritakan kepada kami Sufyan, dari Amr bin Dinar, dari Amru bin Aus, ia berkata: “Telah memberitakan kepada kami seorang laki-laki dari Tsaqif yang mengatakan bahwa ia pernah mendengar muadzdzin Nabi shallallaahu ‘alaihi wa sallam pada malam hari yang hujan pada waktu safar (perjalanan), ia berkata: Hayyaa ‘alash-sholaah, hayyaa ‘alal-falaah, sholluu fii rihaalikum”. (HR. An-Nasa’i)
  
Maksud Hadits
Hadits-hadits tersebut bukanlah perintah agar kita mengumandangkan adzan apabila turun hujan, melainkan perintah (anjuran) agar menambah bacaan-bacaan yang bercetak merah di atas saat adzan untuk seruan shalat. Misalnya, saat tiba waktu Isya’, muadzdzin mengumandangkan adzan untuk menyeru manusia agar menunaikan shalat Isya’, akan tetapi dalam adzannya ditambah dengan bacaan yang bercetak merah di atas.



Adapun praktiknya, sebagaimana beberapa hadits di atas, bisa dilakukan dengan beberapa cara berikut:


1. Dibaca setelah bacaan hayya ‘alash-shalaah, hayya ‘alal falaah.

2. Dibaca di akhir adzan.

3. Dibaca sebagai pengganti hayya ‘alash-shalaah.



Apa maksud dari bacaan-bacaan yang bercetak merah tersebut? Sebagaimana kita tahu bahwa hujan dan angin kencang merupakan salah satu sebab diberikannya keringanan (rukhshah) bagi seorang muslim tidak mendatangi shalat berjama’ah di masjid. Mereka boleh melaksanakannya di rumah masing-masing.



Dengan demikian, jelas bahwa tidak ada perintah untuk mengumandangkan adzan karena turun hujan. Akan tetapi, jika diniati sekadar untuk memperbanyak dzikir maka silakan saja (sebagai dzikir, bukan adzan).

Wallaahu a’lam.



Referensi:






Sumber Gambar:

Comments
0 Comments
0 Komentar untuk "Adzan Saat Turun Hujan"

Back To Top