Tadarus Ramadhan

Hot

Monday, September 23, 2019

Misteri 14 Huruf Muqatha’ah dalam al-Qur’an

12:02:00 AM 0
Ada beberapa redaksi pakem yang digunakan Allah dalam memulai firman-Nya.
1.            Dibuka dengan pujian, seperti:
Read More

Sunday, September 15, 2019

Kata Mutiara (15-21 September 2019)

5:40:00 AM 0
هذا زمان السكوت . ولزوم البيوتوالرضا بالقوت إلى أن تموت











Read More

Thursday, September 12, 2019

Terjemah Kitab Alala Tanalul 'Ilma (Jawa dan Indonesia)

11:06:00 AM 0
SYARAT-SYARAT MENCARI ILMU

اَلاَ لاَتَنَــــالُ الْعِـــلْمَ اِلاَّ بِســــــِتَّةٍ ۞ سَأُنْبِيْكَ عَنْ مَجْمُوْعِهَا بِبَيَانٍ
ELINGO DAK HASIL ILMU ANGING NEM PERKORO
BAKAL TAK CERITAAKE KUMPULE KANTI PERTELO
ذُكَاءٍ وَحِرْصٍ وَاصْطِبَارٍوَبُلْغَةٍ ۞ وَاِرْشَادُ اُسْتَاذٍ وَطُوْلِ زَمَانٍ
RUPANE LIMPAT LOBO SOBAR ONO SANGUNE
LAN PIWULANGE GURU LAN SING SUWE MANGSANE
Ingatlah..... kalian tidak akan mendapatkan ilmu yang bermanfaat kecuali dengan 6[enam] syarat, yaitu cerdas, semangat, sabar, biaya, petunjuk ustadz dan lama waktunya.۝

MENCARI TEMAN
عَنِ الْـمَرْءِ لاَ تَسْأَلْ وَسَلْ عَنْ قَرِيْنِهِ ۞ فَإِنَّ القَرِيْنَ بِالْـمُقَـــــارِنِ يَقْتَــــــــــدِيْ
JO TAKON SONGKO WONG SIJI TAKONO KANCANE
KERONO SAKTEMENE KANCA MANUT KANG NGANCANI
فَاِنْ كَانَ ذَا شَرٍّ فَجَنِّبْـــــهُ سُــرْعَةً ۞ فَاِنْ كَانَ ذَاخَيْرٍ فَقَارِنْهُ تَهْتَــــــــــــدِيْ
YEN ONO KONCO OLO LAKONE NDANG DOHONO
YEN ONO KONCO BAGUS ENGGAL NDANG KANCANONO
Janganlah engkau bertanya tentang kepribadian orang lain, lihat saja temannya (pergaulannya), karena seseorang akan mengikuti apa yang dilakukan teman-temannya, bila temannya (pergaulannya) tidak baik maka jauhilah dia secepatnya, dan bila temannya (pergaulannya) baik maka temanilah dia, dengan kamu akan mendapatkan petunjuk.۝

KEUTAMAAN ILMU
تَعَــــــلَّمْ فَاِنَّ اْلعِلْمَ زَيْنٌ لِأَهْلِهِ ۞ وَفَضْلٌ وَعِنْوَانٌ لِكُلِّ الْمَحَامِدِ
NGAJIHO KERONO ILMU MAHESI ING AHLINE
LAN NGUNGGULAKE LAN DADI TONDO TINGKAH PINUJI
Belajarlah, ilmu adalah perhisan indah bagi pemiliknya, dan keutamaan baginya serta tanda setiap hal yang terpuji۝

METODE CARI ILMU
وَكُنْ مُسْتَفِيْدًا كُلَّ يَوْمٍ زِيـَـــــادَةً ۞ مِنَ الْعِلْمِ وَاسْبحْ فِىْ بُحُوْرِ الْفَوَائِدِ
ONOHO NGALAB FAEDAH SABEN DINO ING TAMBAH
SONGKO ILMU LAN NGELANGI SEGARANE FAEDAH
Mengajilah setiap hari untuk menambah ilmu yang kau miliki, lalu berenanglah dilauatan fa'edah-fa'edahnya۝

FIQIH DAN KEUTAMAANNYA
تَفَقَّـهْ فَاِنَّ اْلفِقْــــهَ اَفْضَلٌ قَائِـدِ ۞ اِلَى الْبِّرِوَالتَّقْوَى وَاَعْدَلُ قَاصِدِ
NGAJIO FIQIH KERONO NGUNGGULKEE LAN NUDUHKE
MARING BAGUS LAN WEDI ALLAH LUWIH JEJEKE
هُوَاْلعِلْمُ اْلهَادِىْ اِلَى سُنَنِ الْهُـــــدَى ۞ هُوَالْحِصْنُ يُنْجِىْ مِنْ جَمِيْعِ الشَّدَائِدِ
ILMU FIQIH KANG NUDUHAKE DALAN PITUDUH
HIYO BENTENG KANG NYELAMETAKE SEKEHE PEKEWUH
Pelajarilah ilmu fiqih karena ilmu fiqih adalah sebaik-baik penuntun menuju kebaikan dan ketakwaan, dan paling lurusnya sesuatu yang lurus. Ilmu fiqih adalah lambang yang menunjukkan jalan hidayah, dan benteng yang menjaga dari setiap sesuatu yang memberatkan.۝

KEUTAMAAN AHLI FIQIH DARI AHLI IBADAH
فَـــاِنَّ فَقِيْهًــا وَاحِـــدًامُتَوَرِّعًـــــــــا ۞ اَشَدُّعَلَى الشَّيْطَانِ مِنْ اَلْفِ عَابِدِ
WONG ALIM FIQIH SIJI TUR KANG NGEDOHI HAROM
LUWIH ABOT TIMBANG 'ABID SEWU MUNGGUH SYAITON
Satu ahli fiqih yang wira'i [ menjauhkan diri dari larangan Allah ta’ala dan menjalankan perintahnya ] lebih ditakuti oleh syetan daripada seribu ahli ibadah [yang tidak ahli fiqih atau ahli fiqih tapi tidak wira'i]۝

BAHAYANYA ORANG BODOH YANG TEKUN BERIBADAH
فَسَــادٌ كَبِيْرٌ عَــــالِمٌ مُـتَهَتِّــــكٌ ۞ وَ اَكْبَرُ مِنْهُ جَاهِلٌ مُتَنَسِّكُ
GEDENE KERUSAKAN WONG ALIM DAK NGELAKONI
LUWIH GEDE TIMBANG IKU WONG BODO NGELAKONI
هُمَا فِتْنَةٌ فِي الْعَالَمِيْنَ عَظِيْمَةٌ ۞ لِمَنْ بِهِمَا فِيْ دِيْنِــــــهِ يَتَمَسَّكُ
KARONE IKU AGUNG AGUNGE FITNAH DUNYO
TUMRAPE WONGKANG TETANGGEN PERKORO AGAMO
Suatu kerusakan besar adalah orang alim yang tidak mengamalkan ilmunya, namun kerusakan yang lebih besar adalah orang bodoh yang beribadah. Keduanya merupakan fitnah yang besar didalam alam semesta ini, yaitu bagi orang yang berpegang teguh pada agamanya.۝

BELAJAR HARUS MAU PAYAH
تَمَنَّيْتَ اَنْ تُمْسِىَ فَقِيْهًا مُنَاظِرًا ۞ بِغَيْرِ عِنَــــاءٍ وَالْجُنُـــوْنُ فُـنُوْنُ
SIRO KEPINGIN DADI ALIM FIQIH KANG WICO-
RO TANPO KANGELAN EDAN IKU WERNO-WERNO
وَلَيْسَ اكْتِسَابُ الْمَالِ دُوْنَ مَشَقَّةٍ ۞ تَحَمَّلُـهَــــــــا فَالْعِـــــــلْمُ كَيْفَ يَكُوْنُ
ONOTO GOLEK ARTO ORA KANTI KANGELAN
DENE ILMU KAYA OPO KASIL DAK KANGELAN
Kamu berharap ingin jadi ahli fiqih yang bisa menerapkan hujjah atas setiap permasalahannya, dengan tanpa usaha keras itu namanya gila dan gila itu bermacam-macam. Sementara mencari harta tanpa usaha keras bukanlah tidaklah mungkin, lalu apalagi ilmu ?۝

JANGANLAH BANYAK BICARA
اِذَا تَــــــمَّ عَقْلُ الْمَرْءِ قَلَّ كَلاَمُهُ ۞ وَاَيْقِنْ بِحُمْقِ الْمَرْءِ اِنْ كَانَ مُكْثِرًا
NALIKO SEMPURNO AKALE KIDIK GUNEME
LAN NYATAKNO KUMPRUNGE WONG YEN AKEH GUNEME
Bila sempurna akal seseorang [cerdas] maka sedikitlah bicaranya, dan yakinlah akan bodohnya orang yang banyak bicara.۝

BAHAYA LISAN
يَمُوْتُ الفَتَى مِنْ عَثْرَةٍ مِنْ لِّسَـــــانِهِ ۞ وَلَيسَ يَمُوتُ الْمَرْءِ مِنْ عَثْرَةِ الرِّجْلِ
MATINE WONG ANOM SEBAB KEPLESET LISANE
ORA KOK MATINE SEBAB KEPLESET SIKILE
فَعَثْرَتُهُ مِنْ فِيْــــهِ تَرْمِىْ بِرَأْسِـهِ ۞ وَعَثْرَتُهُ بِالرِّجْلِ تَبْرَى عَلَى الْمَهْلِ
DENE MLESETE LISAN NEKAKKE BALANG ENDAS
DENE MLESETE SIKIL SUWE SUWE BISO WARAS
Pemuda bisa mati sebab tergelincir lisannya (salah bicara), tapi tidak mati karena tergelincir kakinya (jatuh), sebab tergelincirnya mulut bisa melenyapkan kepalanya sementara tergelincirnya kaki sembuh sebentar kemudian۝

UTAMANYA ORANG YANG BERILMU
أَخُو الْعِلْمِ حَيُّ خَالِدٌ بَعْدَ مَوْتِهِ ۞ وَأَوْصَــــالُهُ تَحْتَ التُّرَابِ رَمِيْـــــمُ
WONG DUWE ILMU URIP LANGGENG SAKWUSE MATI
DENE ADON-ADONE BOSOK NING NGISORE BUMI
وَذُوالْجَهْلِ مَيْتٌ وَهُوَ يَمْشِى عَلَى الثَّرَى ۞ يُــظَنُّ مِنَ اْلاَحْيَـــاءِ وَهُوَ عَدِيْــمُ
WONG BODO MATINE HAALE MELAKU NING DUWURE BUMI
DEN NYONO WONG KANG URIP NANGING PODO WONG MATI
Orang yang berilmu akan tetap hidup setelah matinya walaupun tulang-tulangnya telah hancur di bawah bumi, sementara orang yang bodoh telah mati walaupun masih berjalan di atas bumi, dia menganggap bahwa dirinya hidup padahal sebenarnya dia telah tiada.۝

KITA HARUS BERJUANG DAN TABAH
لِكُلٍّ اِلَى شَأْوِ الْعُلَى حَرَكَاتُ ۞ وَلَكِنْ عَزِيْزٌ فِى الرِّجَالِ ثُبَاتُ
KABEH WONG MARING DERAJAT LUHUR OBAHE ATI
TAPINE KIDIK PORO ROJUL IKU NETEPI
Bagi setiap orang untuk [ mendapatkan ] derajat yang luhur [harus dengan] perjuangan-perjuangan, tapi sedikit dari mereka yang tabah [dalam perjuangannya]۝

ADAB BERMASYARAKAT
اِذَا كُنْتَ فِىْ قَوْمٍ فَصَاحِبْ خِيَـارَهُمْ ۞ وَلاَ تُصْحَبِ اْلاَرْدَى فَتُرْدَى مَعَ الرَّدِىْ
NALIKO ONO SIRO IKU WOR-WORAN QOUM.
MONGKO NGANCANONO SIRO ING BAGUSE QOUM
Bila kamu bersama orang banyak (bermasyarakat), maka bergaullah dengan orang yang terbaik dari mereka, jangan kamu bergaul orang yang terburuk diantara mereka, karena kamu akan buruk bersama mereka.۝

MENGAGUNGKAN GURU
أُقَـدِّمُ أُسْتَــاذِىْ عَلَى نَفْسِ وَالِدِىْ ۞ وَاِنْ نَالَنِىْ مِنَ وَالِدِى الْفَضْلَ وَالشَّرَفَ
DISIKKE INGSUN ING GURU NGERIKKE ING BOPO
SENAJAN OLEH INGSUN KAMULYAN SONGKO BOPO.
Saya lebih utamakan ustadzku dari pada orang tua kandungku, meskipun aku mendapatkan keutamaan dan kemulyaan dari orang tuaku
فَذَاكَ مُرَبِّ الرُّوْحِ وَالرُّوْحُ جَــــوْهَرُ ۞ وَهَذَا مُرَبِّ الْجِسْمِ وَالْجِسْمُ كَالصَّدَفْ
DENE GURU IKU KANG NGITIK- NGITIK ING NYOWO
DENE NYOWO IKU DEN SERUPAKKE KOYO SUCO
Ustadzku adalah pembimbing jiwaku dan jiwa adalah bagaikan mutiara, sedangkan orang tuaku adalah pembimbing badanku dan badan bagaikan kerangnya [tempat bagi jiwaku]
رَأَيْتُ اَحَقَّ الْحَقِّ حَقَّ الْمُعَلِّمِ ۞ وَأَوْجَبَهُ حِفْظًا عَلَى كُلِّ مُسْلِم
لَقَدْ حَقَّ اَنْ يُّهْدَى اِلَيهِ كَرَامَـةً ۞ لِتَعْلِيْمِ حَرْفِ وَاحِدٍ اَلْفُ دِرْهَمٍ
AKU WIS NEKODAKE ING LUWIH HAK-HAKE BENER
YOIKU HAKE WONG KANG NUDUHKE BARANG BENER
LAN LUWIH TAK TEKODAKE LUWIH WAJIB DEN REKSO
MUNGGUHE KABEH WONG ISLAM KANG KEPINGIN BISO
GURU WIS MESTI DI HADIAHI SEWU DIRHAM
MULYAKKE KERONO MULANG HURUF SIJI TUR PAHAM
Saya melihat lebih haknya sesuatu yang hak adalah hak dari guru dan bahwa hak seorang guru adalah wajib di laksanakan atas setiap orang islam, sesungguhnya benar sekali memberikan hadiah kepada guru untuk setiap satu huruf yang di ajarkannya seribu dirham
۝

NAFSU HARUS DIHINAKAN
اَرَى لَكَ اَنْ تَشْتَهِىَ اَنْ تُعِزَّهَا ۞ فَلَسْتَ تَنَــالُ الْعِزَّ حَتَّى تُذِلَّهــــاَ
NINGALI INGSUN MARING SIRO KEPINGIN MULYO
MONGKO DAK KASIL MULYO SIRO YEN DURUNG INO
Saya melihat kamu mempunyai nafsu yang ingin engkau muliakan, padahal kamu tidak akan mendapat kemuliaan kecuali dengan menghinakan nafsumu.۝

JANGAN BERBURUK SANGKA
ﺇذَا سَاءَ فِعْلُ الْمَرْءِ سَاءَ ظُنُوْنُهُ ۞ وَصَـــــدَّقَ مَا يَعْتَــــادُهُ مِنْ تَوَهُّمِ
NALIKO OLO LAKONE WONG OLO NYANANE
LAN BENER NYANANE WONG BENER PENGADATANE
Bila perbuatan seseorang buruk, maka akan buruk pula prasangka-prasangkanya, dan akan dibenarkannya kebiasaan - kebiasaan dari kecurigaannya
فَمَا النَّاسُ اِلاَّ وَاحـِدٌ مِنْ ثَلاَثَةٍ ۞ شَرِيْفٌ وَمَشْرُوْفٌ وَمِثْلٌ مُقَاوِمُ
فَاَمَّا الَّذِىْ فَوْقِىْ فَأَعْرِفُ قَــدْرَهُ ۞ وَاَتْبَــعُ فِيْهِ الْحَــقَّ وَالْحَــقُّ لاَزِمُ
فَاَمَّا الَّذِىْ مِثْلِى فَاِنْ زَلَّ اَوْهَفَـــا ۞ تَفَضَّـلْتُ اِنَّ الْفَضْـلَ بِالْفَخْرِحَــــاكِمُ
فَاَمَّا الَّذِىْ دُوْنِىْ فَاَحْلَمُ دَائِبًـــــــا ۞ أَصُوْنُ بِهِ عِرْضِى وَاِنْ لاَمَ لاَئِمُ
ORA ONO MANUNGSO IKU WUJUD PERKORO
KEJOBO SIFAT SIJI SAKING TELUNG PERKORO
DENE WONG SAK DUWURE AKU WERUH DERAJATE
LAN AKU MANUT HAKE MERGO HAK BARANG MESTI
DENE WONG SAK PADAKU LAMUN WONG IKU KELIRU
PODO UGO IKU WONG KELUPUTAN MARANG AKU
MONGKO AKU AWEH KENUGRAHAN MARANG KANG SALAH
KERONO KENUGRAHAN NGUNGKULI SIFAT BUNGAH
DENE WONG SAK NGISORKU AKU SABAR BIYOSO
NGEREKSO KEWIRANGAN NAJAN AKU DEN WODO
Manusia [yang disekitar kita] hanya salah satu dari tiga [golongn], yaitu orang yang mulia, rendah dan sepadan [dengan kita]. orang yang mulia saya tahu derajatnya dan saya harus mengikuti sesutau yang haq darinya, dan orang yang sepadan dengan kita bila terpeleset atau jatuh maka saya lebih utama darinya, sedangkan orang yang rendah maka saya selalu memberikan kata maaf kepada mereka untuk menjaga kehormatanku walaupun banyak orang yang mencela.۝

JANGANLAH MENDENDAM
دَعِ الْمَرْءَ لاَتُجْزِ عَلَى سُوْءِ فِعْلِهِ ۞ سَيَكْفِيْهِ مَا فِيْــــهِ وَمَا هُوَ فَاعِلُهُ
NINGGALO SIRO ING WONG SIJI OLO LAKONE
TEGESE OJO MALES OLO KANG DI LAKONI
Jangan hiraukan orang lain [yang berbuat jahat kepadamu] jangan engkau balas perbuatan jahatnya karena dia akan di balas oleh perbuatannya.۝

WAKTU SANGAT BERNILAI
أَلَيْسَتْ مِنَ الْخُسْرَانِ اَنَّ لَيَالِيَا ۞ تَمُرُّ بِلاَ نَفْعٍ وَتُحْسَبُ مِنْ عُمْرِىْ
ONOTO KABEH DUDU GOLONGANE WONG TUNO
LIWATE KANTHI NGANGGUR DI ITUNG UMUR KITO
Bukankah termasuk kerugian bila malam-malam berlalu tanpa kita manfaatkan sedangkan umurmu terus berkurang?
تَعَـــلَّمْ فَلَيْسَ الْمَرْءُ يوْلَدُ عَالِمًــــا ۞ وَلَيْسَ أَخُوْ عِلْمٍ كَمَنْ هُوَ جَاهِلُ
NGAJIO ILMU SIRO KERONO DAK ONO WON SIJI
IKU DEN ANAAKE KANTHI UWIS MANGERTI
DENE WONG DUWE IILMU MULYANE LAN AGUNGE
DAK PODO WONG KANG BODO INANE LAN ASORE
Belajarlah....! manusia tidak dilahirkan dalam keadaan berilmu, dan orang berilmu tidak seperti orang yang tidak berilmu۝

MENCARI KEUTAMAAN
تَغَرَّبْ عَنِ اْلاَوْطَانِ فِى طَلَبِ الْعُلىَ ۞ وَسَـافِرْ فَفِى اْلاَسْفَارِ خَمْسُ فَوَائِـدِ
تَفَــرُّجُ هَــمٍّ وَاكْتِسَـابِ مَعِيْشَــةٍ ۞ وَعِلـــمٌ وَآدَابٌ وَ صُحْبَــةُ مَــاجِدِ
وَاِنْ قِيْـلَ فِى اْلاَسْفَـارِ ذُلٌّ وَغُرْبَــهٌ ۞ وَ قَطْـعُ فَيَـافٍ وَ ارْتِكَابُ شَـــدَائِدَ
LUNGOHO SONGKO DESO PERLU NGUDI KAMULYAN
KERONO LIMANG PERKORO DEN TEMU ING PELUNGAN
SIJI ILANGE SUSAH LORO RIZKINE TAMBAH
KAPING TELU TAMBAH ILMU NYEBABAKE BUNGAH
KAPING PATE BISO BAGUSI ING TOTO KROMO
KAPING LIMO MERKOLEH KONCO KANG MULYO MULYO
SENAJAN ONO ING LELUNGAN NGROSO INO NGUMBORO
LAN JONGKONG ORO-ORO LAN NGELAKONI SENGSORO
Pergilah dari rumahmu untuk mencari keutamaan (mondok), karenadalam kepergianmu ada 5 [lima] faedah, yaitu menghilangkan kesusahan ,mencari bekal hidup, ilmu, tatakrama dan teman sejati. meskipun dalam bepergianpun terdapat hina dan terlunta-lunta, menembus belantara dan menerjang kepayahan-kepayahan.۝

MATI LEBIH BAIK DARIPADA JADI ORANG HINA
فَمَوْتُ الْفَتَى خَيْرٌ لَهُ مِنْ حَيَاتِهِ ۞ بِدَارِ هَوَانٍ بَيْنَ وَاشٍ وَحَـــاسِدٍ
MATINE WONG ENOM LUWIH APIK TINIMBANG URIP
ING DESO KUMPUL WONG ODO- ODO LAN DRENGKI
Matinya pemuda lebih baik dari pada hidupnya di daerah kehinaan di antara orang-orang ahli mengadu domba dan iri hati.[]


Read More

Suami-Istri Bersentuhan Kulit, Batalkah Wudhu Mereka?

Sunday, September 8, 2019

Mengenal Kitab Safinatun Najah dan Penulisnya

11:10:00 PM 0
Nama Kitab
Safinatun Najah, demikian para santri karib menyebutnya. Kadang disebut juga Safinatun Naja (tanpa “h”) atau Matan Safinatun Najah. Lengkapnya adalah “Safinatun Najah fi ma Yajibu ‘ala al-‘Abdi li Maulah” (سفينة النجاة فيما يجب على العبد لمولاه), yang berarti perahu keselamatan dalam mempelajari kewajiban hamba kepada Tuhannya. Sebagaimana namanya, kitab ini diharapkan dapat menjadi perahu yang menyelamatkan manusia dari gelombang kebodohan dan kesalahan dalam beribadah kepada Allah Ta’ala.
Kitab ini tidak hanya dikenal di Indonesia, tetapi masyhur pula di negara-negara lain semisal Arab, Yaman, Somalia, Ethiopia, Tanzania, Kenya, Zanjibar, Malaysia, Singapura, dan negara-negara lain. Kitab ini telah diterjemahkan dalam berbagai bahasa asing, seperti Indonesia, Melayu, Sunda, India, Cina, dan sebagainya.

Isi Kitab
Kitab ini berbentuk mukhtashar (ringkasan) dalam bidang fikih bagi pemula dan masyarakat awam. Sebagai sebuah karya ringkasan, kitab ini tidak menguraikan pembahasannya secara panjang lebar. Oleh karena itu, wajar jika di dalamnya tidak kita temukan sederet dalil, entah dari al-Qur’an maupun hadits Nabi.
Sajiannya yang ringkas dan tidak bertele-tele menjadikan kitab tipis ini menebarkan manfaat yang besar bagi para pembelajar, khususnya pemula dan masyarakat awam. Berkat bentuk mukhtashar inilah mereka mudah memahami dasar-dasar akidah dan fikih, bahkan mudah pula menghafalnya.
Berbeda dengan kebanyakan kitab fikih, Safinatun Najah tidak langsung memulai pembahasannya dengan masalah-masalah fikih. Tetapi, membukanya terlebih dahulu dengan pembahasan tentang pokok-pokok akidah (rukun iman, rukun Islam, dan makna kalimat tauhid), baru kemudian membahas masalah-masalah fikih, mulai dari kriteria baligh, kemudian thaharah (bersuci), shalat, dan seterusnya sampai pembahasan tentang haji dan umrah.
Kitab Safinatun Najah yang beredar saat ini memang memulai pembahasannya dari  rukun iman dan diakhiri dengan haji dan umrah. Padahal, sebetulnya, karya orisinil Syekh Salim al-Hadhrami dalam kitab tersebut hanya sampai pada pembahasan zakat. Pembahasan lainnya (puasa, haji, dan umrah) tidak sempat beliau tuliskan.
Kalau begitu, tambahan pembahasan tentang puasa, haji, dan umrah itu tulisan siapa?
Itu adalah tulisan Syekh Nawawi al-Bantani dan Syekh Muhammad Ba’athiyyah. Syekh Nawawi menambah pembahasan tentang puasa (saat beliau menulis kitab Kasyifatus Saja, syarah kitab Safinatun Najah). Sementara Syekh Muhammad Ba’athiyyah menambah pembahasan tentang haji dan umrah (saat beliau menulis kitab Ghayatul Muna, juga syarah kitab Safinatun Najah).

Kitab Syarah dan Nazham
Walaupun tidak tebal, kitab ini sarat dengan keberkahan. Terbukti banyak ulama yang mengkajinya bahkan mengembangkannya melalui berbagai karya, baik berupa kitab syarah (penjelasan) agar semakin menyamudera kajiannya maupun manzhumah (nazham/syair) agar mudah dihafal.
Di antara karya penjelas (syarah) atas kitab ini adalah:
  1. Kasyifatus Saja Syarh Safinatin Naja (كاشفة السجا شرح سفينة النجا), yang berarti menyingkap tabir kegelapan dengan syarah kitab Safinatun Naja, karya Syekh Nawawi al-Bantani (1230 H/1813 M - 1314 H/1897 M). Beliaulah yang menambah pembahasan tentang puasa dalam kitab Safinatun Najah.
  2. Nailur Raja’ Syarah Safinatun Naja’ (نيل الرجاء بشرح سفينة النجاء), yang berarti meraih harapan dengan Syarah Safinatun Naja, karya Sayyid Ahmad bin Umar asy-Syathiri (1312 H/1895 M - 1362H/1945 M), seorang ulama besar dari Hadramaut Yaman.
  3. Nasimul Hayah ‘ala Safinatun Najah (نسيم الحياة على سفينة النجاة), yang berarti angin lembut kehidupan penjelas kitab Safinah Najah, karya Syekh Abdullah bin Awadh bin Mubarak Bukair (1314 H/1897 M - 1399 H/1979 M), seorang ulama fiqih dari Hadramaut Yaman.
  4. Inaratud Duja Syarh ‘ala Tanwiril Hija Nazhm Safinatun Naja (انارة الدجى : شرح على تنوير الحجا نظم سفينة النجا), karya Syekh Muhammad Ali bin Husein al-Makki al-Maliki, seorang ulama Mekah (1287 H 1870 M - 1368 H/1949 M).
  5. Ghayatul Muna Syarh Safinatin Naja (غاية المُنى شرح سفينة النجا), yang berarti puncak harapan penjelas kitab Safinatun Naja, karya Syekh Muhammad bin Ali bin Muhammad Ba’athiyah ad-Du’ani (1380 H/1960 M - sekarang), seorang ulama dari Hadhramaut Yaman. Beliaulah yang menambah pembahasan tentang haji dan umrah dalam kitab Safinatun Najah.
  6. Ad-Durrah al-Yatimah (الدرة اليتيمة), yang berarti mutiara paling berharga, karya Syekh Muhammad bin Ali bin Muhammad Ba’athiyah ad-Du’ani (1380 H/1960 M - sekarang). Kitab ini merupakan syarah dari kitab as-Sabhah ats-Tsaminah Nazhm as-Safinah (السَّبْحة الثّمينة نظم السَّفينة), sebuah kitab yang menazhamkan/mensyairkan kitab Safinatun Najah karya al-Habib Ahmad Masyhur bin Thaha al-Haddad (1325 H/1907 M - 1416 H/1995 M).
  7. Wasilatur Raja’ bi Syarhi Safinatin Naja (وسيلة الرجاء بشرح سفينة النجا), yang berarti jalan harapan dengan syarah kitab Safinatun Naja, karya Syekh Hasan bin Umar asy-Syirazi, seorang ulama Afrika Timur.
  8. Sullamur Raja lil Wushul ila Hill Alfazh Safinatin Naja (سلم الرجا للوصول الى حل ألفاظ سفينة النجا), yang berarti tangga harapan untuk dapat mengurai lafal-lafal dalam kitab Safinatun Naja, karya Syekh Utsman bin Muhammad Sa’id Tunkal al-Jambi al-Indunisi al-Makki (1320 H/1903 M - 1405 H/1984 M), seorang ulama Jambi yang menjadi guru besar di Mekah.
  9. Faidhul Hija ‘ala Nailir Raja karya KH. Sahal Mahfuzh (1937 M – 2014 M), Kajen Pati Jawa Tengah, Rais Aam ke-8 PBNU. Kitab ini merupakan syarah dari kitab nazham Nailur Raja Manzhumah Safinatun Naja karya al-Ustadz Abi Fauzi Muhammad Muhammad Ma’shum bin asy-Syaikh Siraj asy-Syirbuni (Cirebon).


Adapun karya nazham/syair atas kitab Safinatun Najah, di antaranya adalah:
KH. Ahmad Qusyairi
  1. Tanwirul Hija (تنوير الحجا), yang berarti pencerahan pikiran, karya KH. Ahmad Qusyairi bin Shiddiq bin Abdullah al-Lasimi al-Fasurwani (11 Sya'baan 1311H / 17 Februari 1894M - 22 Syawal 1392 H/28 November 1972 M), kakak Rais Aam ke-5 PBNU KH Ahmad Shiddiq. KH. Ahmad Qusyairi lahir di Lasem, Jawa tengah, kemudian hijrah dan wafat di Pasuruan.
  2. Nailur Raja Manzhumah Safinatun Naja (نيل الرجا منظومة سفينة النجا), yang berarti menggapai harapan dengan nazham kitab Safinatun Naja, karya al-Ustadz Abi Fauzi Muhammad Muhammad Ma’shum bin asy-Syaikh Siraj asy-Syirbuni (Gedongan, Cirebon) atau Kiai Ma'shum Siraj. [Saya kesulitan melacak biografi beliau. Semoga ada pembaca yang bisa membantu.]
  3. Al-Lu’lu-atuts Tsaminah (اللؤلؤة الثمينة), yang berarti mutiara berharga, karya Syekh Muhammad Ali bin Zakin Bahannan (1312 H - 1383 H), seorang ulama Tarim Yaman.
  4. As-Sabhatu Ats-Tsaminah (السَّبحة الثمينة), yang berarti baju kulit (?) yang berharga, karya al-Habib Ahmad Masyhur bin Thaha al-Haddad (1325 H/1907 M - 1416 H/1995 M).


Biografi Penulis
Kitab Safinatun Najah ditulis oleh Syekh Salim bin Abdullah bin Sa’ad bin Sumair al-Hadhrami. Syekh Salim al-Hadhrami adalah ulama besar bermadzhab Syafi’I asal Hadramaut, Yaman. Beliau merupakan seorang pendidik yang penyabar dan sangat ikhlas, seorang qadhi yang adil dan zuhud kepada dunia, bahkan juga politikus dan pengamat militer negara­negara Islam.
Setelah mendalami berbagai ilmu agama beliau memulai langkah dakwahnya dengan berprofesi sebagai Syekh Al Qur'an. Di desanya, pagi dan sore, tak henti-hentinya beliau mengajar para santrinya dan karena keikhlasan serta kesabarannya, maka beliau berhasil mencetak para ulama ahli Al-Qur'an di zamannya.
Suatu ketika Syekh Salim diminta kerajaan Kasiriyyah Yaman agar membeli peralatan perang tercanggih pada saat itu, maka beliau berangkat ke Singapura dan India untuk keperluan tersebut. Pekerjaan beliau ini dinilai sangat sukses oleh pihak kerajaan yang kemudian mengangkat beliau sebagai staf ahli dalam bidang militer kerajaan.
Pada tahun-tahun berikutnya Syekh Salim diangkat menjadi penasihat khusus Sultan Abdullah bin Muhsin. Sultan tersebut pada awalnya sangat patuh dan tunduk pada semua saran, arahan, dan nasihat beliau. Namun sayang, pada tahun-tahun berikutnya ia tidak lagi menuruti saran dan nasihat beliau, bahkan cenderung meremehkan dan menghina. Puncaknya, karena kondisi yang semakin tidak kondusif, Syekh Salim memutuskan pergi meninggalkan Yaman. Negara yang dituju adalah India, sampai akhirnya hijrah ke Batavia (sekarang Jakarta).
Selain Safinatun Najah, kitab lain yang ditulis beliau adalah al-Fawa’id al-Jaliyyah fi az-Zajri ‘an Ta’athi al-Hiyal ar-Ribawiyyah (الفوائد الجلية في الزجر عن تعاطي الحيل الربوية).
Syekh Salim wafat di Betawi/Jakarta pada 1271 H/1855 M.[]
Pengumuman takmir Masjid al-Ma'mur Tanah Abang tentang makam yang diyakini sebagai makam Syaikh Salim

*) Saya sangat berharap semoga ada pembaca yang berkenan membantu menambah informasi-informasi penting tentang tema ini, baik berkaitan dengan karya-karya syarah atau manzhumah maupun biografi penulis-penulisnya. Matur nuwun

Referensi

Read More

Saturday, September 7, 2019

Kata Mutiara (8-14 September 2019)

10:25:00 AM 0

إنما فسدت الرعية بفساد الملوك , وفساد الملوك بفساد العلماء

Sesungguhnya rusaknya rakyat disebabkan rusaknya penguasa, dan rusaknya penguasa disebabkan rusaknya penguasa. (Imam al-Ghazali)









Read More