Kata Mutiara (Arab-Indonesia) - Bagian 2

Melanjutkan catatan saya terdahulu tentang 50 mahfuzhat (untaian kata yang dihafal/kata mutiara/kata bijak), berikut saya tuliskan lagi 50 mahfuzhat lain lengkap dengan terjemahnya. Semoga bermanfaat.


No.
Indonesia
Arab
           1.    
Telur hari ini lebih baik daripada ayam esok hari.
بَيْضَةُ اليَومِ خَيْرٌ مِنْ دَجَاجَةِ الغَدِ

           2.    
Akal yang sehat terletak pada tubuh yang sehat.
العَقْلُ السَّلِيمُ فِي الجِسْمِ السَّلِيمِ

           3.    
Bersatu adalah pangkal keberhasilan.
الإِتِّحَادُ أَسَاسُ النَّجَاحِ

           4.    
Adab seseorang lebih baik (lebih berharga) daripada emas.        

آدَبُ المَرْءِ خَيرٌ مِنْ ذَهَبِ

           5.    
Akhlak yang buruk itu menular.         
سُوءُ الخُلُقِ يُعْدِي

           6.    
Bencana ilmu adalah lupa.
آفَةُ العِلْمِ النِّسْيَانُ

           7.    
Perbaikilah dirimu sendiri, niscaya orang-orang lain akan berbuat baik kepadamu. 

أَصْلِحْ نَفْسَكَ يَصْلُحْ لَكَ النَّاسُ

           8.    
Berpikirlah dahulu sebelum berkemauan (merencanakan). 

فَكِّرْ قَبْلَ أَنْ تَعْزِمَ

           9.    
Bersungguh-sungguhlah dan jangan bermalas-malas dan jangan pula lengah, karena penyesalan itu bagi orang yang bermalas-malas.
اِجْهَدْ وَلاَ تَكْسَلْ وَلاَ تَكُ غَافِلاً فَنَدَامَةُ العُقْبَى لِمَنْ يَتَكَاسَلُ

          10.                 
Jangan menunda hingga esok hari pekerjaan yang dapat kamu kerjakan hari ini.  

لاَتُؤَخِّرْ عَمَلَكَ إِلَى الغَدِ مَا تَقْدِرُ أَنْ تَعْمَلَهُ اليَومَ

          11.                 
Tinggalkanlah kejahatan/keburukan, niscaya kejahatan/keburukan itu akan meninggalkanmu.
أُتْرُكِ الشَّرَّ يَتْرُكْكَ

          12.                 
Dalam kehati-hatian ada keselamatan, dan dalam ketergesa-gesaan ada penyesalan.         

فيِ التَّأَنِّي السَّلاَمَةُ وَفيِ العَجَلَةِ النَّدَامَةُ

          13.                 
Berlemah lembut kepada orang yang lemah termasuk perangai orang yang mulia (terhormat). 

الرِّفْقُ بِالضَّعِيْفِ مِنْ خُلُقِ الشَّرِيْفِ

          14.                 
Balasan atas suatu kejahatan adalah kejahatan yang sama dengannya.
فَجَزَاءُ سَيِّئَةٍ سَيِّئَةٌ مِثْلُهَا

          15.                 
Tidak menjawab terhadap orang yang bodoh adalah jawaban (itu sendiri).      

تَرْكُ الجَوَابِ عَلىَ الجَاهِلِ جَوَابٌ

          16.                 
Barang siapa manis tutur katanya maka banyaklah temannya.     

مَنْ عَذُبَ لِسَانُهُ كَثُرَ إِخْوَانُهُ

          17.                 
Apabila akal seseorang telah sempurna maka sedikitlah bicaranya.   

إِذَا تَمَّ العَقْلُ قَلَّ الكَلاَمُ

          18.                 
Katakanlah yang benar walaupun pahit.

قُلِ الحَقَّ وَلَوْ كَانَ مُرًّا

          19.                 
Sebaik-baik perkara adalah pertengahanya (yang sedang saja).

خَيْرُ الأُمُوْرِ أَوْسَاطُهَا

          20.                 
Apabila engkau tidak punya malu maka berbuatlah semaumu.     

إِذاَ لمَ ْ تَسْتَحْيِ فَاصْنَعْ مَا شِئْتَ

          21.                 
Tidaklah aib bagi orang yang miskin, tetapi aib itu bagi orang yang kikir.  

لَيْسَ العَيْبُ لِمَنْ كَانَ فَقِيْرًا بَلِ العَيْبُ لِمَنْ كَانَ بَخِيْلاً

          22.                 
Pergaulilah manusia dengan cara yang engkau suka (mendapatkan perlakuan) dari mereka selamanya.         

وَعَامِلِ النَّاسَ بِمَا تُحِبُّ مِنْهُ دَائِماً

          23.                 
Hancurlah seseorang yang tidak tahu dirinya sendiri.       

هَلَكَ امْرُؤٌ لَمْ يَعْرِفْ قَدْرَهُ

          24.                 
Pokok dari dosa adalah kebohongan.

رَأْسُ الذُّنُوْبِ الكَذِبُ

          25.                 
Bukanlah kecantikan itu dengan pakaian yang menghias kita, sesungguhnya kecantikan itu adalah kecantikan (disebabkan) ilmu dan tata krama.      

لَيْسَ الجَمَالُ بِأَثْوَابٍ تُزَيِّنُنُا إِنَّ الجَمَالَ جمَاَلُ العِلْمِ وَالأَدَبِ

          26.                 
Janganlah bersikap lemah sehingga kamu akan diperas, dan janganlah bersikap keras sehingga kamu akan dipatahkan.

لاَ تَكُنْ رَطْباً فَتُعْصَرَ وَلاَ يَابِسًا فَتُكَسَّرَ

          27.                 
Barang siapa menolongmu dalam kejahatan maka ia telah berbuat zalim kepadamu.

مَنْ أَعاَنَكَ عَلىَ الشَّرِّ ظَلَمَكَ

          28.                 
Saudaraku, kamu tidak akan mendapatkan ilmu, kecuali dengan enam perkara. Akan aku beritahukan perinciannya dengan jelas: kecerdasan, keinginan yang kuat (tamak terhadap ilmu), kesungguhan, harta benda (bekal), membersamai guru, waktu yang lama. 

أَخِي لَنْ تَنَالَ العِلْمَ إِلاَّ بِسِتَّةٍ سَأُنْبِيْكَ عَنْ تَفْصِيْلِهَا بِبَيَانٍ: ذَكَاءٌ وَحِرْصٌ وَاجْتِهَادٌ وَدِرْهَمٌ وَصُحْبَةُ أُسْتَاذٍ وَطُوْلُ زَمَانٍ

          29.                 
Barang siapa berhati-hati niscaya mendapatkan apa-apa yang ia cita-citakan.
مَنْ تَأَنَّى نَالَ مَا تَمَنَّى

          30.                 
Carilah ilmu walaupun di negeri China.        

اُطْلُبِ العِلْمَ وَلَوْ بِالصَّيْنِ

          31.                 
Jika besar permintaannya/tuntutannya maka sedikitlah penolongnya.

إِذَا كَبُرَ اْلمطْلُوْبُ قَلَّ اْلمسَاعِدُ

          32.                 
Tidak ada kebaikan dalam keenakan yang diiringi dengan penyesalan.

لاَ خَيْرَ فيِ لَذَّةٍ تَعْقِبُ نَدَماً

          33.                 
Berapa banyak saudara yang tidak dilahirkan oleh satu ibu.

رُبَّ أَخٍ لَمْ تَلِدْهُ وَالِدَةٌ

          34.                 
Ucapan dapat menembus apa yang tidak bisa ditembus oleh jarum.

الكَلاَمُ يَنْفُذُ مَالاَ تَنْفُذُهُ الإِبَرُ

          35.                 
Tidaklah setiap yang mengkilat itu emas.

لَيْسَ كُلُّ مَا يَلْمَعُ ذَهَباً

          36.                 
Gerak-gerik seseorang itu menunjukkan rahasianya.       
سِيْرَةُ المَرْءِ تُنْبِئُ عَنْ سَرِيْرَتِهِ

          37.                 
Temanmu adalah orang yang membuatmu menangis (atas urusan akhirat), bukan orang yang membuatmu tertawa.

صَدِيْقُكَ مَنْ أَبْكَاكَ لاَ مَنْ أَضْحَكَكَ

          38.                 
Tergelincirnya kaki lebih selamat daripada tergelincirnya lidah.   

عَثْرَةُ القَدَمِ أَسْلَمُ مِنْ عَثْرَةِ اللِّسَانِ

          39.                 
Segala sesuatu apabila banyak menjadi murah, kecuali budi pekerti.       

كُلُّ شَيْئٍ إِذَا كَثُرَ رَخُصَ إِلاَّ الأَدَبَ

          40.                 
Perhatikanlah apa yang dikatakan, janganlah memperhatikan siapa yang mengatakan.         

اُنْظُرْ مَا قَالَ وَلاَ تَنْظُرْ مَنْ قَالَ

          41.                 
Orang yang pendengki tidak akan mulia.

الحَسُوْدُ لاَ يَسُوْدُ

          42.                 
Setiap pekerjaan itu dengan penyelesaiannya. 

الأَعْمَالُ بِخَوَاتِمِهَا

          43.                 
Laki-laki yang memperlakukan perempuan seperti seorang ratu menunjukkan bahwa dia telah dididik oleh seorang ratu yang lain.

الرَّجُلُ الَّذِي يُعَامِلُ الْمَرْأَةَ كَمَلِكَةٍ، دَلِيْلٌ عَلَى أَنَّهُ تُرَبِّيَ عَلَى يَدِ مَلَكَةٍ أُخْرَى
          44.                 
Jangan berharap mendapat derajat yang tinggi di sisi Allah jika kita masih mengharap derajat yang tinggi di sisi manusia.
لَا تَطْلُبْ اْلَمنْزِلَةَ عِنْدَ اللهِ وَأَنْتَ تَطْلُبُ الْمَنْزِلَةَ عِنْدَ النَّاسِ
          45.                 
Saudaramu adalah orang yang memberitahukan aib-aibmu.
Sahabatmu adalah orang yang mengingatkan dosa-dosamu.
أَخُوْكَ مَنْ عَرَّفَكَ اْلعُيُوبَ. وَصَدِيْقُكَ مَنْ حَذَّرَكَ مِنَ الذُّنُوبِ
          46.                 
Menyibukkan diri dengan hal-hal yang tidak terkait dengan tujuan utama sama artinya dengan berpaling dari tujuanز
اَلْاِشْتِغَالُ بِغَيْرِ اْلَمقْصُودِ إِعْرَاضٌ عَنِ اْلَمقْصُودِ
          47.                 
Jadikan senyummu mengubah orang-orang di sekitarmu, dan jangan jadikan orang-orang di sekitarmu mengubah senyummu.

اِجْعَلْ اِبْتِسَامَتَكَ تُغَيِّرُ النَّاسَ حَوْلَكَ، وَلَا تَجْعَلْ مَنْ حَوْلَكَ يُغَيِّرُ اِبْتِسَامَتَكَ
          48.                 
Engkau adalah orang merdeka dari sesuatu yang engkau tak berharap darinya. Sebaliknya, engkau adalah budak dari sesuatu yang engkau harapkan darinya.

أَنْتَ حُرٌّ مِمَّا أَنْتَ عَنْهُ آيِسٌ، وَعَبْدٌ لِمَا لَهُ طَامِعٌ
          49.                 
Tak ada fantasi yang tampak nyata laksana cinta. Tak ada kenyataan yang tampak seperti fantasi laksana kematian.


لَا يُوجَدُ وَهْمٌ يَبْدُو كَأَنَّهُ حَقِيْقَةٌ مِثْلَ الحُبِّ. وَلَا حَقِيْقَةٌ نَتَعَامَلُ مَعَهَا وَكَأَنَّهَا الْوَهْمُ مِثْلَ اْلَموْتِ
          50.                 
Pergauli manusia dengan baik. Jika kamu masih hidup, mereka akan menyayangimu. Jika kamu sudah mati, mereka akan menangisi kepergianmu.

عَاشِرُوا النَّاسَ. فَإنْ عِشْتُمْ، حَنُّوا إِلَيْكُمْ. وَإِنْ مُتُّمْ، بَكَوْا عَلَيْكُمْ
Tag : Hikmah
Comments
14 Comments
14 Komentar untuk "Kata Mutiara (Arab-Indonesia) - Bagian 2"

Waw, beneran ini mah kata2 yang sangat keren sekali kang, mau di save dulu kang takut lupa :)

Silakan, Mas. Monggo... :)

Yang paling sering didengar yang Carilah ilmu walaupun di negeri China cuma bhs arabnya nggak hafal

Iya, Mas, sangat familier di telinga kita, ya. :)

Kata-kata mutiaranya sungguh menyentuh, mas. Sangat berbobot dan layak untuk direnungkan. Teimakasih sudah berbagi..

Sama-sama, terima kasih kembali, Mas.

ya Allah jd kangen mondok lgi, dulu tiap pagi selalu koar-koar sebelum sekolah ngafalin mahfudzot :(
sekarang bless lupa semua mahfudzot, ya ampunn..

Pasti masih ada beberapa yang diingat, Mbak. Pasti itu! :)
Btw, dulu mondok di Riau atau di Jawa?

Kata-kata mutiara yang penuh petuah mas, bila diresapi dengan dalam.

Iya, Mas. Karena itulah saya merasa perlu mengarsipkannya di sini agar saya (sendiri) tidak lupa. :)

subhanalloh, untaian kata dalam al quran makna atau artinya bagus bagus,,,

Setiap ayat dalam al-Qur'an memang bagus, Mas. Tetapi, mahfuzhat di atas bukan dari al-Qur'an, lho. :)

wah lengkap nih kata-kata mutiaranya, semoga bisa menginspirasi banyak orang amin

Aamiin... Matur nuwun, Kang Oim.

Back To Top