Mimpi Naik Haji


Seorang tamu datang/sowan kepada Kiai Ilyas. Sang tamu berkata kepada beliau, Kiai Ilyas,
“Pak Kiai, semalam saya bermimpi ketemu Nabi Muhammad. Dalam mimpi saya itu, beliau Kanjeng Nabi menyuruh panjenengan memberangkatkan saya ke Baitullah untuk menunaikan ibadah haji.”

Wah, andai Kiai Ilyas bukan seorang yang alim, tentu beliau akan ho’oh-ho’oh saja menerima laporan yang “supersakral” dari tamu itu. Tetapi, Kiai Ilyas adalah seorang yang alim. Tentu beliau mempunyai landasan ilmu yang kuat untuk merespon laporan itu, sekaligus menyangkalnya. Dengan bijak dan lembut, namun cerdik, Kiai Ilyas balik bertanya, “Jam berapa Anda bermimpi bertemu Rasulullah?”

“Jam 2 malam, Kiai,” jawab sang tamu.

Kiai Ilyas lalu menanggapi, “Iya, semalam saya juga bermimpi bertemu Kanjeng Nabi jam 4.”

“Apa kata Nabi dalam mimpi panjenengan, Kiai?” sang tamu tampak sangat penasaran.

“Kata Kanjeng Nabi, saya disuruh membatalkan untuk memberangkatkan sampeyan ke Baitullah.”

Hahaha…. Harapan sang tamu agar diberangkatkan haji secara gratis akhirnya batal deh! ^_^

*) Buah obrolan ringan dengan Ust. Andi Rahman tadi sore membahas hadits Nabi, yang oleh sebagian orang mengklaim mendapatkannya dari mimpi. 


(Maaf, gambarnya sengaja dipilih yang tidak nyambung dengan judul.Hehe...)

Tag : Warna-Warni
Comments
0 Comments
0 Komentar untuk "Mimpi Naik Haji"

Back To Top