Belajar Rendah Hati dan Berbaik Sangka

Rendah Hati
Rendah hati, dalam istilah agama Islam disebut dengan tawadhu’. Yakni suatu sifat mulia yang menjadikan seseorang tidak merasa lebih baik, lebih hebat, lebih tinggi, atau lebih segala-galanya daripada orang lain.

Adapun kebalikan dari tawadhu’ adalah takabur, yang berarti sombong, tinggi hati, atau merasa diri paling baik, paling hebat, dan sebagainya daripada orang lain.

Allah swt berfirman:

وعباد الرحمن الذين يمشون على الأرض هونا وإذا خاطبهم الجاهلون قالوا سلاما

"Dan hamba-hamba Tuhan Yang Maha Penyayang itu (ialah) orang-orang yang berjalan di atas bumi dengan rendah hati dan apabila orang-orang jahil menyapa mereka, mereka mengucapkan kata-kata yang baik." (QS. Al-Furqan [25] : 63)

Rasulullah saw juga bersabda:

مَا نَقَصَتْ صَدَقَةٌ مِنْ مَالٍ وَمَا زَادَ اللَّهُ عَبْدًا بِعَفْوٍ إِلاَّ عِزًّا وَمَا تَوَاضَعَ أَحَدٌ لِلَّهِ إِلاَّ رَفَعَهُ اللَّهُ         

"Sedekah itu tidak mengurangi harta, dan tidaklah seseorang itu suka memberi maaf kecuali Allah angkat dia menjadi mulia, dan tidaklah seseorang berendah hati kecuali Allah akan angkat derajatnya." (HR. Ahmad, Muslim, Tirmidzi dan Ibnu Hibban)

 Filosofi padi mengatakan: "Semakin berisi, semakin merunduk." Ya, seperti itulah gambaran rendah hati yang diibaratkan seperti padi.



     Berbaik Sangka
Berbaik sangka, dalam istilah agama Islam disebut dengan husnuzhan. Adapun lawan dari husnuzhan adalah su’uzhan, yang berarti berburuk sangka.

Allah swt berfirman:

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اجْتَنِبُوا كَثِيرًا مِّنَ الظَّنِّ إِنَّ بَعْضَ الظَّنِّ إِثْمٌ

Hai orang-orang yang beriman, jauhilah kebanyakan purba-sangka (kecurigaan), karena sebagian dari purba-sangka itu dosa.” (Q.S. Al-Hujurat: 12)


     Belajar Rendah Hati dan Husnuzhan kepada Syaikh Abdul Qadir al-Jailani
Termaktub dalam kitab Nasha’ihul Ibad karya Syaikh Muhammad an-Nawawi al-Jawi di Bab ats-Tsulatsi maqalah ke-21, Syaikh Abdul Qadir al-Jailani berkata: “Jika engkau bertemu dengan seseorang, hendaklah engkau memandang bahwa orang tersebut lebih utama daripada dirimu. Katakan dalam hatimu, ‘Boleh jadi dia lebih baik dan lebih tinggi derajatnya di sisi Allah daripada diriku.’”

  1. Jika dia orang yang lebih kecil dan lebih muda umurnya daripada dirimu, maka katakanlah dalam hatimu, “Boleh jadi orang kecil ini tidak banyak berbuat dosa kepada Allah, sedangkan aku adalah orang yang telah banyak berbuat dosa. Maka tidak diragukan lagi bahwa derajat dirinya jauh lebih baik daripada aku.”
  2. Jika dia orang yang lebih tua, maka hendaklah engkau mengatakan dalam hatimu, “Orang ini telah lebih dulu beribadah kepada Allah daripada diriku.”
  3. Jika dia orang yang alim, maka katakanlah dalam hatimu, “Orang ini telah diberi oleh Allah sesuatu yang tidak bisa aku raih, telah mendapatkan apa yang tidak bisa aku dapatkan, telah mengetahui apa yang tidak aku ketahui, dan telah mengamalkan ilmunya.”
  4. Jika dia adalah orang yang bodoh, maka katakana dalam hatimu, “Orang ini durhaka kepada Allah karena kebodohannya, sedangkan aku durhaka kepada-Nya padahal aku mengetahuinya (tidak bodoh). Aku tidak tahu dengan apa umurku akan diakhiri oleh Allah swt, apakah husnul khatimah atau su’ul khatimah. Boleh jadi orang bodoh itu mati husnul khatimah, sedangkan aku su’ul khatima.”
  5. Jika dia adalah orang kafir, maka katakana dalam hati, “Aku tidak tahu, bisa jadi dia akan masuk Islam lalu menyudahi seluruh amalan buruknya dengan amal-amal shalih. Aku pun tidak tahu, bisa jadi pula aku justru terjerumus dalam kekafiran lalu menyudahi seluruh amalan baikku dengan amal-amal yang buruk.”


Semoga Allah mengangkat derajat kita sebagai hamba yang mulia di sisi-Nya. Kemuliaan di sisi Allah inilah yang kita cari dan tuju, bukan mencari-cari kemuliaan dengan segala cara di sisi manusia. Allah swt berfirman: Sesungguhnya yang paling mulia di antara kamu di sisi Allah adalah yang paling takwa.” (QS. Al-Hujrat 13 )




Tag : Hikmah
Comments
6 Comments
6 Komentar untuk "Belajar Rendah Hati dan Berbaik Sangka"

Kunjungan pagi sobat
Memang ya kadang- kadang kita itu merasa yang paling gitu
Padahal gak sedikit orang yang kita remehin malah orang- orang yang punya kemampuan di atas kita

@rizki_ris Makasih banyak atas kunjungannya mbak Rizki_Ris. Ini sekadar coretan ringan untuk mengingatkan saya pribadi. Syukur2 bermanfaat pula bagi orang lain. amin

tawadhu penting bgd pastinya...

Makannya saya kdang klo mw posting ttg blog lebh cenderung Blog yg berguna bukan menonjOLkan sisi saya.. karena harus TAWADHU.

hehe...

saya udah pernah baca tulisan jjika.. dan jika itu.. yap mmng hars sptina bgtu bung... panggilnya bung aja yah.. salam buat si baby...

@Annur EL- Kareem Sebagaimana arti Indonesianya, tawadhu' adalah rendah hati, jadi hati inilah pusat tawadhu' kita. Semoga hati kita senantiasa terjaga dari sifat tinggi hati, takabur, dsb. Juga selalu postink alias positive thinking kpd org lain.

Bung? Siipp, serasa karib jg dgn panggilan itu. Makasih kunjungannya ya.

Subhanallah.. Sangat bermanfaat...

Alhamdulillah jika memang bermanfaat.

Back To Top